Respiratory Therapy

Jurusan terapi pernapasan mempelajari cara kerja jantung dan paru-paru serta cara mengevaluasinya

Jurusan terapi pernapasan mempelajari cara kerja jantung dan paru-paru serta cara mengevaluasinya. Mereka belajar menggunakan peralatan dan memberikan obat untuk meningkatkan pengiriman oksigen ke organ vital tersebut. Pelatihan ini mempersiapkan mereka untuk pekerjaan yang mencakup seluruh rentang hidup manusia, dari bayi baru lahir hingga orang tua.
Terapi pernapasan melibatkan penggunaan pengujian dan peralatan diagnostik untuk menentukan kapasitas paru-paru pasien, kadar oksigen dalam darah, dan data lainnya. Informasi ini digunakan untuk mendiagnosis pasien dan mengembangkan rencana pengobatan. Terapis pernapasan bekerja dengan teknisi pernapasan dan profesional perawatan kesehatan lainnya untuk membuat dan melaksanakan rencana perawatan ini.
 
Sebagian besar perusahaan mengharuskan karyawan terapi pernapasan memiliki gelar associate dari sekolah terapi pernapasan yang terakreditasi. Dalam beberapa kasus, sertifikat dalam terapi pernapasan mungkin cukup, tetapi ini jarang; lebih sering gelar associate adalah tingkat pendidikan minimum yang diperlukan untuk karir di bidang ini.
 
Program gelar kesehatan dan medis terakreditasi dalam terapi pernapasan sangat fokus pada matematika dan sains di samping kursus medis seperti fisiologi kardiopulmoner, farmakologi pernapasan, dan diagnostik kardiopulmoner. Kerja lapangan yang signifikan biasanya diperlukan sebelum lulus dari sekolah terapi pernapasan yang terakreditasi.
 
Bergantung pada pendidikan mereka, jurusan terapi pernapasan dapat memperoleh posisi sebagai terapis pernapasan, teknisi terapi pernapasan, teknolog fungsi paru atau spesialis neonatal-pediatrik. Dengan lebih banyak pendidikan dan pengalaman, mereka dapat naik ke posisi manajemen, seperti manajemen layanan medis dan kesehatan